Percetakan Murah | Offset Printing | PT Argo Tama Karya

Cara Kerja Printer 3D dan Jenisnya

Sesungguhnya, proses pembuatan dari cetakan 3 dimensi itu masih sama seperti yang dipakai pada printer inkjet biasa, yaitu printer membikin banyak lapisan bagian cetak warna agar menciptakan sebuah objek biar terlihat seperti yang di pilih. Yang membedakan dari dua macam percetakan itu adalah cara kerja printer 3D tidak memakai tinta akan tetapi bahan plastic molten wax serta lain sebagainya sebagai cara untuk membuat objek. Untuk halnya menggunakan teknologi modelling lain contohnya yang diterapkan fi mesin Computer Numerical Control (CNC) yang berlaku substractive manufacturing, mesin dari 3 dimensi ini menerapkan sebuah teknologi additive manufacturing, itu menyusun satu objek di lapisan bahan dari yang ingin dicetak. Sedangkan pada mesin printer laser bahan akan dipahat lalu terbuang.

Cara Kerja Printer 3D

Proses Cara Kerja Printer 3D

Cara kerja 3D atau Model ini bisa membuat memakai software spesial desain 3D. Perangkat lunak itu juga mesti didukung dari printer yang bisa dipakai. Software itu antara lain catia, Solidwork, Tinkercad, Delcam dan yang lain nya. Untuk memiliki file CAD ini, pemakai juga dapat memakai 3D.

Proses dari pencetakan

Setelah file dari desain 3D telah siap, proses selanjutnya adalah mencetak memakai printer 3D. Proses waktu yang diperlukan untuk mencetak 3D ini bisa bergantung dari dimensi model. Tahapan nya dibuat antara lain mesin printer yang membaca desain 3D lalu menyusun lapisan yang berturut-turut Sampai menjadi model virtual otomatis yang digabungkan sehingga membentuk suatu objek lengkap serta utuh.

Proses Finishing

Cara kerja printer 3 yang terakhir ini, pengguna nya bisa menyempurnakan dibagian yang dianggap kurang cocok yang mungkin telah terjadi perbedaan ukuran atau over sized, cara yang bertujuan untuk menyempurnakan ini pula dapat dilakukan menggunakan bahan yang berbeda atau biasa disebut multiple material, dan warna berbeda atau multiple color.

Jenis jenis Mesin Printer 3D

Jika membahasa cara kerja printer 3D tidak lengkap jika tidak membahas tentang jenis jenis dari mesin printer nya, karena itu kami merangkum beberapa jenis dari printer 3D ini.

Printer Direct

Jenis dari tipe printer direct memakai cara kerja yang simpel atau sederhana memakai mesin berteknologi inkjet contohnya yang dipakai untuk printer 2D. Dengan Teknologi inkjet yang dipakai pada printer 3D juga mempunyai cara kerja yang tidam jauh berbeda dengan printer 2D. Inkjet ini akan bergerak maju mundur serta mengeluarkan cairan bahan. Namun, bedanya itu pada printer 2D, inkjet tersebut bergerak maju dan mundur secara horizontal aja. Sedangkan pada printer 3D, mesin inkjet nya tidak cuma bergerak secara horizontal saja, akan tetapi juga akan bergerak vertikal serta diagonal saat mengeluarkan material cairan. Selain berbeda di segi gerakan pada sumbu inkjet, bahan yang digunakan kedua mesin inkjet pun berbeda, printer 2D mengeluarkan tinta, sedangkan printer 3D menyemburkan bahan polimer plastik atau lilin.

Cara Kerja Printer 3D Untuk Percetakan

Printer Binder

Jenis printer binder juga memakai teknologi inkjet. Cara kerjanya juga masih sama yaitu memakai nozel inkjet untuk menuangkan bahan cairan sehingga membuat lapisan-lapisan. Karena itu yang berbeda printer binder dibandingkan printer direct yaitu proses bahan nya yang dipisahkan. Printer binder ini mencetak layer menggunakan 2 bahan terpisah dan bahan nya adalah bubuk kering dan lem cair. Mekanisme nya yang dipakai pertama mengeluarkan bahan bubuk kering terlebih dulu lalu proses kedua nya dengan mengeluarkan bahan lem cair untuk menyatukan bahan bubuk itu. Selanjutnya lakukan hingga semua lapisan rapi satu demi satu.

Printer Photopolymerization

Selanjutnya printer photopolymerization, kata dari Photo didalam nama printer itu berarti cahaya, sedangkan Polymer artinya yaitu senyawa kimia plastik. Oleh karena itu bisa diterka yaitu printer ini mempunyai cara kerja yang menggunakan cahaya. Mesin ini mengeluarkan cairan plastik lalu memakai sinar laser ultraviolet untuk cairan nya mengeras.

Printer Sintering

Selanjutnya adalah printer sintering, printer ini dalam pengerjaan nya memakai partikel yang padat juga dikenakan sinar. Proses dari penyinaranan di benda padat itu juga disebut sebagai Selective Laser Sintering (SLS). Dengan cara kerja printer 3D ini memakai sinar laser untuk membuat bubuk plastik meleleh yang bisa mengeras lagi sampai membentuk cetak lapisan.

Dari jenis printer sintering banyak orang yang menilai lebih cocok agar mencetak jenis benda dari logam. Biasanya proses manufaktur logam membutuhkan mekanisme dari bentuk padat yang dicairkan lalu dipadatkan. Bukan hanya itu, proses sintering ini juga dinilai mempunyai tingkat presisi yang jauh lebih baik.

Teknologi printer 3 dimensi ini sebenarnya sudah dikembangkan semenjak tahun 80an, namun baru banyak orang mengetahui nya semenjak tahun 2010 ketika mesin mesin cetak dari 3D mulai diperkenalkan dengan tujuan untuk komersial. Jenis Printer 3 dimensi yang pertama dibikin oleh Chuck Hull yang berguna untuk 3D Systems Corp di tahun 1984 yang lalu.

Sekarang ini, teknologi dari printer 3D semakin berkembang sampai digunakan lebih optimal untuk dunia prototyping atau modelling serta industri umum yang meliputi konstruksi, militer, medis, arsitektur, otomotif, penerbangan, sistem informasi geografis, biotech, serta fashion. Saat ini semakin banyak pengusaha yang menggunakan teknologi printer ini, sampai mencakup ke dunia pendidikan di tingkat SMU sampai perguruan tinggi, dan program luar angkasa.

Dengan memanfaatkan cetak 3D ini tentu juga sudah merambat ke industri kreatif yang berbasis rumahan. Akan tetapi sayangnya, harga jual yang dibanderol dari printer 3 dimensi itu tergolong tinggi. Bahkan dari stok di Indonesia sendiri pun belum banyak. Akan tetapi sebenarnya ada faktor faktor yang bergantung harga dari printer jenis ini, yaitu:

Dari suku cadang, produsen yang memakai suku cadang (sistem elektronik dan motor kerangka) berkualitas, tentu harga akhir dari produk akan tinggi. Meskipun sebenarnya dari sparepart berkualitas tinggi itu akan memberikan suatu hasil akhir cetakan yang juga baik, produk dengan harganya juga di bawahnya dapat menghasilkan suatuvcetakan yang tidak kalah bagus juga. Sangat banyak sekali faktor nya yang mempengaruhi suatu kualitas cetakan. Akan tetapi masa pakai nya yang akan membedakan dari keduanya.

Biaya dari riset dan pengembangan nya juga juga ikut menentukan suatu harga mesin cetak tersebut. Agar menghasilkan inovasi atau juga produk yang baik, diperlukan kerja keras dan percobaan yang memakan waktu bertahun-tahun sampai akhirnya mendapatkan sebuah perangkat yang berkualitas serta bisa diandalkan.

Proses dari perakitan, sebagai penekan untuk harga jual, biasanya produsen akan mengirimkan bagian-bagian dari mesin saja. Pilihan ini dinilai akan lebih murah serta efisien dibandingkan mengirim mesin yang telah dirakit sempurna. Dan hasilnya, ada kit printer 3D DIY atau juga semi rakitan nya dijual dari harga pasar dengan harga relatif lebih murah.

Akan tetapi nyatanya, pilihan rakitan serta DIY ini tidak berarti bila perangkat ini murah. Ada juga beberapa sperpat printer DIY yang harga nya masih saja tinggi. Untuk Menghindari keraguan pasar, maka produsen juga mesti rela mengeluarkan dana agar mengedukasi dari calon konsumen dengan cara bikin tutorial serta menyediakan costumer service ketika pelanggannya bertanya.

Untuk layanan pelanggan serta sistem garansi juga dibutuhkan, faktor ini pula yang menentukan harganya dari mesin cetak 3 dimensi menjadi tinggi. Saat konsumen membeli sebuah printer, tidak menutup kemungkinan bila dia mengalami masalah dari perangkat tersebut di suatu hari. Produsen kenamaan tentu menawarkan service center serta memberikan garansi dari setiap produknya. Dan ini juga ada nominal nya. itulah penjelasan untuk cara kerja printer 3D dan macam macam nya, yang saat ini telah sangat populer. Dari yang tidak kalah penting sehubungan dari alat ini yaitu cara perawatan nya yang baik.

Open chat
Hallo
Ada yang bisa kami bantu ?